Berita

Krisis Politik Mengguncang Israel! Pemerintahan Terancam oleh Pemberontakan Internal

Kondisi dalam negeri Israel sedang memanas akibat aksi pemberontakan yang dilakukan oleh anggota pemerintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Krisis Israel!

nongkingopi.com – Kondisi dalam negeri Israel sedang memanas akibat aksi pemberontakan yang dilakukan oleh anggota pemerintah .

Dalam pemungutan suara penting terkait dengan reformasi sistem peradilan yang kontroversial, Netanyahu mengalami kemunduran politik yang signifikan.

ini telah menyebabkan perpecahan dalam koalisi pemerintah dan menghambat upaya kompromi dengan oposisi.

Knesset dijadwalkan untuk memilih dua perwakilan politik dalam komite seleksi yudisial Israel yang beranggotakan sembilan orang.

Ini menjadi perdebatan utama yang berlangsung selama enam bulan mengenai sifat demokrasi di Israel. Pemungutan suara ini secara luas dipandang sebagai referendum mengenai perbaikan masa depan negara.

Biasanya, satu perwakilan dipilih oleh pemerintah dan satu lagi oleh oposisi. Namun, kelompok garis keras dalam koalisi agama-nasionalis Netanyahu menuntut agar kedua posisi itu diisi oleh perwakilan pemerintah.

BACA JUGA : Perubahan Iklim Global: Dampak yang Nyata dan Solusi Inovatif untuk Masa Depan Bumi

Dalam menit-menit terakhir, Netanyahu memutuskan untuk memperpanjang waktu pemungutan suara. Ia memerintahkan koalisi nasionalis-agama untuk memberikan suara menolak semua kandidat yang diajukan, yang akan memicu pemungutan suara baru dalam 30 hari ke depan.

Namun, empat anggota pemerintah menggunakan surat suara rahasia mereka untuk mendukung kandidat oposisi, Karine Elharrar.

Sementara itu, kandidat kedua, Tally Gotliv dari partai Likud Netanyahu, menolak untuk menarik pencalonannya, tetapi tidak memperoleh cukup suara untuk lolos. Kekacauan ini berarti Knesset masih harus mengisi pos kedua dalam waktu satu bulan.

Kekacauan politik ini secara praktis melemahkan posisi Netanyahu. Dua pemimpin partai oposisi utama Israel mengumumkan penangguhan partisipasi dalam pembicaraan kompromi mengenai pemeriksaan yudisial.

Negosiasi yang sedang berlangsung, yang ditengahi oleh presiden negara Isaac Herzog, belum menghasilkan hasil yang signifikan.

Perbedaan pendapat di dalam pemerintahan juga memunculkan pertanyaan tentang kendali yang dimiliki oleh perdana menteri.

Meskipun reformasi sistem peradilan tetap menjadi tujuan utama mitra sayap kanan Netanyahu dan beberapa anggota partai Likud, tetapi perpecahan internal semakin meningkat akibat pesan yang beragam dari perdana menteri.

Baca Juga: Jonatan Christie Lolos Perempat Final Indonesia Open setelah Beri Tekanan pada Popov

Yair Lapid, pemimpin oposisi dan mantan Perdana Menteri, mengkritik tindakan Netanyahu dengan mengatakan bahwa meskipun ada perwakilan oposisi di komite seleksi yudisial, komite itu sendiri tidak pernah terbentuk karena tindakan Netanyahu. Ia menegaskan bahwa ancaman terhadap demokrasi Israel masih belum teratasi.

Netanyahu, sebagai tanggapan, menuduh oposisi tidak serius dalam pembicaraan kompromi, mengingat perwakilan mereka sudah terpilih tetapi mereka tetap menghalangi negosiasi.

Netanyahu kembali menjabat sebagai kepala pemerintahan sayap kanan pada akhir tahun 2022. Ia segera mengumumkan undang-undang yudisial yang luas untuk membatasi kekuasaan mahkamah agung yang dianggap terlalu besar dan bias.

Langkah-langkah ini juga diduga bertujuan membantu Netanyahu menghindari tuntutan korupsi yang dia hadapi, yang selama ini ia sangkal.

BACA JUGA : Mengapa Andrew Tate Berpindah dari Ateis ke Kristen hingga Muslim

Namun, langkah-langkah reformasi tersebut menuai kritik karena dianggap dapat menghilangkan norma-norma demokrasi. Mereka memberikan terlalu banyak kekuasaan kepada politisi dengan memungkinkan mayoritas sederhana di Knesset untuk menolak hampir setiap keputusan pengadilan.

Reformasi ini juga dianggap dapat mempolitisasi sistem peradilan dengan menambahkan lebih banyak anggota parlemen ke dalam komite pemilihan yudisial.

Masalah ini telah memicu gerakan protes yang belum pernah terjadi sebelumnya, merusak ekonomi Israel, dan mendapatkan kritik dari sekutu internasional seperti Amerika Serikat.

Related Posts

1 of 61