BeritaViral

Mantan Wali Santri Menyampaikan Kasus “Pelecehan” yang Terjadi di Ponpes Al Zaytun

Mantan Wali Santri yang juga pernah menjadi Pengikut NII, Lenny Siregar, mengungkap sejumlah ajaran tidak lazim yang disebarkan oleh Pimpinan Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang.

ada Kasus Pelecehan di Ponpes Al Zaytun?

– Mantan Wali Santri yang juga pernah menjadi Pengikut NII, Lenny Siregar, mengungkap sejumlah ajaran tidak lazim yang disebarkan oleh Pimpinan Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang.

Leny mengatakan, bahwa ajaran Panji Gumilang dapat dikatakan ‘nyeleneh’. “Sebelumnya saya sampaikan di sini saya membenarkan kalau dibilang nyeleneh, kenapa? untuk mengawalinya saya bukan sebagai eks Wali santri saja, saya sebagai orang dalam atau eks NII atau KW 9,” kata Leny, dalam program Catatan Demokrasi tvOne, Selasa malam, 4 Juli 2023.

Leny mengatakan, dia sudah melihat ada keanehan dari ajaran yang disampaikan Panji Gumilang, salah satunya yaitu mengenai tidak wajibnya salat.

“Dari dulu saya mengalami memang ini orang ngeyel, dari mulai salat itu sudah jadi rahasia umum tidak diwajibkan salat. Karena kita ini masih mazhab Mekah, satu itu yang kami alami,” kata Leny.

Selain salat, keanehan lainnya adalah mengenai puasa. Dia mengatakan untuk puasa imsaknya ada di jam 06.00 pagi tidak mengikuti imsak pada umumnya yang ditetapkan sebelum subuh.

“Kedua mengenai puasa, puasa itu jam imsaknya sempat ada fase sampai pukul 06.00 pagi, saya juga rancu di sini. Saya disampaikan ayat-ayat Ketika saya bertanya,” ujar Leny.

BACA JUGA : Habib Bahar bin Smith Mengkritik dengan Tegas Kontroversi Al Zaytun dan Panji Gumilang

Leny mengatakan, bukan hanya dirinya yang saat itu mengikuti Panji Gumilang, tetapi kedua anaknya pun disekolahkan di Al Zaytun.

Namun semua itu dia sudahi setelah benar-benar merasa kan kejanggalan. Terlebih sempat ada peristiwa pelecehan seksual yang diduga dilakukan oleh oknum di Al Zaytun.

Lenny memeriksa dan punya bukti yang meyakinkan adanya pelecehan di Al Zaytun.

“Itu kan baru terasa benar-benar tidak bisa saya toleransi lagi sejak waktu Desember itu ya, sejak mencuat kasus pelecehan gitu ya, dugaan pelecehan terhadap pegawainya, yang saya sendiri Memang tabayyun langsung kepada suami korban, dan juga kepada korban,” ujar Leny.

BACA JUGA : Kericuhan Terjadi saat Demonstrasi ‘Jilid 3’ di Al Zaytun, Massa Memasuki Gerbang Ponpes secara Paksa

Sebenarnya, kata Leny, tindakan ini di Al Zaytun sangat melanggar untuk kontak dengan korban dan juga dengan suami korban.

“Tapi karena saya merasakan keganjilan-keganjilan yang sudah berlangsung lama, saya langgar. saya sengaja melanggar karena saya membutuhkan informasi dari kedua belah pihak,” kata Leny.

Leny kemudian melakukan pengecekan dan mencari tahu mengenai dugaan pelecehan itu dari kedua pihak, yaitu dari pihak korban maupun dari terduga pelaku.

“Kalau di sebelah sini begini informasinya, saya crosschek lagi kepada korban dan juga kepada suami korban saat itu, dan didapat banyak informasi dan juga bukti-bukti bahwa benar kalau dibilang ada pelecehan itu, memang betul. Itu yang saya simpulkan dari bukti-bukti yang beredar,” ujar Leny.

Dia mengaku yakin atas bukti yang dimilikinya itu valid. “Saya dipercayakan untuk memegang bukti itu,” kata Leny.

Related Posts

1 of 61